Khususnya perbatasan antara Kuching dan Pontianak. Terakhir kali lewat sana bareng swami, aku dipikir mereka seorang TKW,.... ya gpp sih...malah aku cukup tersanjung... ;) TKW adalah sosok manusia hebat dan berdedikasi bagi keluarga mereka,...
 cuma kan biasanya antriannya beda tuh,... sedangkan aku kan bareng swami .... masak dipisah pisah,... ih ... rumpi deh!
Pas nunjukin paspor, aku sengaja ngasi nya barengan ma paspor swami, biar tau kl kami adalah satu keluarga, jadi jgn dipisah pisah. Paspor swami segera di cap, ga da masalah .... tapi pas giliran paporku,... huh... dibolak balik.... ditanya ini dan itu... ditanya : ibu ini bisa bahasa Indonesia? hahahaha... trus swami ku yg jawab, : she's Indo, of course she can speak Indo... (pikir swami : what d' f**k)
Tidak puas,.... petugas nya bawa pas paspor ku ke ruangan yg lain. Muncul kembali dgn petugas yg lain,... tanya tanya lagi ke aku dengan pertanyaan yg sama,....ah cape deee
Kemudian setelah mereka capek sendiri, aku boleh lewat. Kirain uda boleh pergi, tau taunya aku dan swami kita digiring ... duilee kaya kriminal aja ke dalam satu ruangan. Di dalam ruangan, tas kami yg berdebu dan penuh dgn baju kotor dan bau asem.... sukurin tuh... di bongkar bongkar. Yang ngebongkar bukan cuma satu org,... tapi beramai ramai, sekitar 5 org petugas tanpa seragam, berarti 10 tangan... wah kaya kerja bakti deh...
Aku diam saja tidak komentar, sementara swami bersikap tenang dan bersahaja,.... hehehe... malah sambil bercanda,lengkap dengan sindiran kepada para petugas itu.
Mereka sibuk ngebongkar dan tanya tanya,.... ini apa.... itu apa... kok begini...kok begitu...? swami ku jawab apa adanya..... sementara aku uda sebel bukan kepalang.

Iya, aku ngerti mereka memperlakukan kami seperti itu karna, wajahku wajah Indo... Indonesia gitcu.. dan swamiku bule. Jarang kali ya ada bule dan istrinya yg org lokal melewati perbatasan tsb.... pake bis umum lagi. Yang bikin aku was was itu jika mereka pnya niat ga baik seperti menyelipkan drugs misalnya ke tas kami... biar dapet uang rokok, karna itulah mataku ga pernah lepas dari tangan2 mereka yg menggerayangi tas kami,.... hahaha hiperbola

Setelah kurang lebih setengah jam,... mereka membiarkan kami pergi. Ngerti kali ya mereka kalo kami bukanlah korban yg lemah,.... ahahahaha..... atau mereka sadar kalo kami tidak punya uang...? uang rupiah maksudnya,... memang kami belum nukar uang, jadi memang tidak ada uang...

Perjalanan dari border ke kota Pontianak pake bis memakan waktu kurang lebih 10 jam,.... capek....pegel,.... kepanasan.... tapi karna pulang kampung, jadi tetep aja semangat!
Pernah dan seringkah kalian diperlakukan seperti itu ketika kembali ke tanah air bersama dgn swami import? ....hahaha... lucu yah,...
 


Comments




Leave a Reply

    Istri Teladan

    Tulisan tidak penting hanya untuk dokumentasi pribadi. Silahkan dibaca jika punya waktu luang...

    Archives

    September 2012
    August 2012

    Categories

    All
    Housewife Daily Schedule
    Melewati Perbatasan
    Sleeping At The Airport